Filing Sistem Geografis / Wilayah

Filing Sistem geografis atau wilayah adalah suatu sistem penyimpanan arsip berdasarkan pembagian wilayah atau daerah yang menjadi alamat suatu surat.

butterfly_paintings.jpgBerdasarkan dengan kebutuhan sistem geografis dapat dikelola menurut 3 (tiga) tingkatanm yaitu menurut nama negara, nama pembagian wilayah administrasi negara, dan nama pembagian wilayah administrasi khusus.

Surat disimpan dan diketemukan kembali menurut kelompok atau tempat penyimpanan berdasarkan geografi / wilayah / kota dari surat berasal dan tujuan surat dikirim. Dalam hubungan ini surat masuk dan surat keluar disimpan dan ditempatkan dalam folder yang sama, tidak dipisah-pisahkan. Dalam penyimpanannya menurut sistem ini harus dibantu dengan sistem abjad atau sistem tanggal.


Yang perlu dipersiapkan dalam menerapkan sistem ini
– Perlengkapan yang diperlukan dalam menerapkan sistem ini adalah; filling cabinet, guide, folder, dan kartu kendali (guide).
– Penyimpanan surat melalui prosedur
a. Melihat tanda pembebas dalam surat, yaitu tanda yang menyatakan bahwa surat tersebut telah selesai diproses dan boleh disimpan.
b. Membaca surat
c. Memberi kode surat
d. Mencatat surat pada kartu kendali
e. Menggolongkan surat menurut wilayahnya masing-masing
f. Menyimpan surat
g. Menyimpan kartu kendali

Filing sistem wilayah/geografi adalah suatu filing arsip melalui pengklasifikasian surat/warkat berdasarkan wilayah dengan berpedoman kepada daerah atau alamat surat. Sistem ini banyak di pakai oleh kantor atau instasi yang mempunyai cabang/perwakilan di beberapa darah.

  Kelebihan sistem wilayah ini antara lain sebagai berikut :

  1. Mudah mencari keterangan bila letak wilayah telah di ketahui
  2. Apabila terjadi penyimpanan-penyimpanan arsip, dapat segera di ketahui.

  Kelemahanya antara lain :

  1. Kemungkinan besar terjai salah penyimpanan, apabila petugas tidak memiliki wawasan/pengetahuan tentang geografi.
  2. Harus mengetahui letak geografi/wilayah meskipun dalam surat tidak dicantumkan secara lengkap.
  3. Perlu adanya guidance/ semacam buku petunjuk yang menggambarkan batas-batas wilayah yang menjadi wewenang dan tanggung jawab masing-masing cabang  atau perwakilan.

B. MENYUSUN DAFTAR KLASIFIKASI

Daftar klasifikasi disusun berdasarkan pembagian wilayah. Pembagian wilayah ini dapat mengikuti pembagian wilayah  pemerintahan seperti ; propinsi/daerah tingkat 1,kota/kabupaten daerah tingkat 2m,dan seterusnya. Pada sistem ini , surat masuk maupun keluar yang alamatnya dalam satu wilayah yang sama dengan suatu surat atau wakat lainnya, dapat disimpan dalam bersama-sama  satu berkas atau tempat penyimpanan

Contoh daftar klasifikasi :

 

JW-BALI JAWA
JB          1  

A

B

C

D

E

JAKARTA

Jakarta Pusat

Jakarta Barat

Jakarta Selatan

Jakarta Timur

Jakarta Utara

              2  

A

B

C

D

JAWA BARAT

Bandung

Bogor

Cirebon

Merak

              3

 

 

 

 

 

4

 

A

B

C

D

E

 

A

B

JAWA TENGAH

Pekalongan

Rembang

Semarang

Solo><Surakarta

Tegal

YOGYAKARTA

Bamtul

Sleman

             5  

A

B

C

D

JAWA TIMUR

Banyuwangi

Jember

Malang

Surabaya

             6  

A

B

C

D

BALI

Amplapura

Denpasar

Klungkung

Singaraja

 

 

 

 

L J LUAR JAWA
L J                 1  

A

B

C

D

KALIMANTAN

Banjarmasin

Palangkaraya

Pontianak

Samarinda

                    2  

A

B

C

D

E

F

SUMATERA

Banda Aceh

Bandar Lampung

Bukittinggi

Medan

Padang

Palembang

                   3  

A

B

C

D

SULAWESI

Kendari

Makasar

Manado

Palu

                   4  

A

B

C

MALUKU
ambon

Ternate

Tidore

                  5  

A

B

PAPUA

Jayapura

Merauke

                  6  

A

B

C

D

NTB dan NTT

Bima

Ende

Kupang

Mataram

C.MENYIAPAKAN PERALATAN ATAU PERLENGKAPAN

  1. Filing kabinet, banyaknya laci di sesuaikan dengan kebutuhan, dari contoh di atas daftar klasifikasi di atas, laci yang harus di sediakan adalah sebanyak 2 buah. Yaitu laci JW (jaw) dan laci LJ  (luar jawa).
  2. Guide, banyaknya laci  di sesuaikan dngan kebutuhan dari contoh di atas daftar klasifikasi di atas, guide yang harus di sediakan adalah sebanyak 12 buah,yaitu masing-masing guide 6 buah.
  3. Folder, banyaknya laci  di sesuaikan dngan kebutuhan dari contoh di atas daftar klasifikasi di atas,foder yang harus di sediakan adalah sebanyak 50 buah, yaitu masing-masing folder 25 buah.
  4. Rak sortir.
  5. Kartu indeks.
  6. Lemari kartuindeks

 

C.PROSEDUR PENYIMPANAN DAN PENEMUAN KEMBALI

1.Prosedur penyimpanan

Prosedur penyimpanan, antara lain sebagai berikut :

  1. Pemberitahuan kode surat : stiap surat yang akan di simpan alamatnya, kemudian cantumkan kode yang sesuai dengan wilayahnya/letak geografisnya berdasarkan daftar klasifikasi.
  2. Mengisi kartuindeks contoh sbb:

 

Pr
 

Indeks                     : Pramudhita,Maharani,Dewi

Kode/tanggal simpan : JB.2.A/ 10 Januari 2004

Masalah/perihal         : lamaran pekerjaan

Nomor/tanggal surat : -/2 Januari 2004

Kode di ambil dari daftar klasifikasi..

  1. Kode tersebut pada kartu indeks di atas surat tersebut harus di sipan pada lemari  JW di belakang Guide 2 jawa barat dan pad folder A bandung.
  2. Kartu indeks di simpan pada kartu indeks , pada laci P, sesuai dengan kode Pr yang tertera  pada tab kartu indeks.

 

A B C D E F G
H I J K L M N
O P Q R S T U
V W X Y Z

 

2. Prosedur Penemuan Kembali

            Seperti telah di sampaikan di muka kearsipan sistem wilayah adalah suatu sistem filing arsip melalui pengklasifikasian surat/warkat berdasarkan letak wilayah dengan berpedoman kepada daerah atau alamat surat. oleh karena itu , kode arsip mengacu kepada daftar klasifikasi yang telah di buat.

Penemuan kembali arsip dapat ditempuh dengan prosedur sebagai berikut:

  1. Lihat daftar klasifikasi dan carilah kartu indeks
  2. Lihat kode penyimpanan pada kartu indeks
  3. Berdasarkan pada kode kartu indeks, carilah surat pada laci, Guide dan folder dengan kodenya.

 

One thought on “Filing Sistem Geografis / Wilayah”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s